Soal Konsentrasi Larutan 1

Pernyataan Konsentrasi Larutan : Molaritas

Ingat bahwa seluruh alam semesta dan seisinya merupakan zat kimia. Dalam belajar kimia, kalian harus selalu ingat bahwa peranan kimia demikian besarnya. Sasaran utama seseorang belajar sesuatu adalah untuk dapat hidup lebih baik. Karena itu, belajar kimiapun jangan teori abstrak saja. Setiap topik kimia selalu memiliki sasaran tertentu, termasuk mengapa kalian belajar pernyataan konsentrasi. Nah berikut ibu sajikan soal-soal yang menyangkut kehidupan sehari-hari, baik di bidang kedokteran, farmasi, industri kimia, maupun penelitian di laboratorium. Karena soal-soal ini berdasarkan kenyataan, tentulah menyangkut angka-angka signifikan. Kalau sejak sekolah menengah kalian telah terbiasa mempelajari kimia analitis kuantitatif, maka faktor ketelitian sudah tidak asing lagi bagi kalian sampai nanti ke perguruan tinggi atau terlibat dalam persoalan industri maupun laboratorium. Insya Allah tujuan kurikulum ini terlaksana. Please, do the best and be the best.

1. Hormon adrenalin (C9H13NO3) terdapat dalam 6 mg per 100 mL plasma darah. Molaritas adrenalin adalah …. (Ar C = 12, H = 1, O = 16, N = 14).
a. 3 x 10-7
b. 5 x 10-10
c. 3 x 10 -10
d. 6 x 10-7
e. 6 x 10-8
2. Pada 25oC, 0.0050 gram NaCl dilarutkan ke dalam butanol (CH3CH2CH2CH2OH) hingga volume larutan 0.10 L. Molaritas larutan adalah …. (Ar: Na= 23, Cl= 35.5, C= 12, H= 1, O= 16).
a. 0.050
b. 0.0009
c. 0.009
d. 0.0008
e. 0.005
3. Larutan untuk injeksi intravena mengandung 300 mg ion Na+ dalam 100.0 mL. Molaritas ion Na+ adalah …. (Ar: Na = 23).
a. 0.01
b. 0.02
c. 0.13
d. 0.3
e. 0.2
4. Jumlah mol NaClO3 yang terdapat dalam 367 mL 0.52 M larutan adalah …. (Ar: Cl = 35.5, O = 16, Na = 23).
a. 0.14
b. 0.11
c. 0.19
d. 0.09
e. 0.21
5. Jumlah mol Na2SO4 yang terdapat dalam 127 mL 0.12 M larutan adalah …. (Ar: Na = 23, S = 32, O = 16).
a. 0.018
b. 0.027
c. 0.016
d. 0.024
e. 0.031
6. Jumlah mol litium khlorat (LiClO3) dalam 153 mL larutan 1.764 M adalah ….
a. 0.340
b. 0.210
c. 0.270
d. 0.240
e. 0.310
7. Massa glukosa (gram) yang terdapat dalam 500.0 mL 0.30 M larutan yang digunakan untuk injeksi intravena adalah …. (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a. 2.7
b. 0.27
c. 27
d. 0.15
e. 1.5
8. Massa CH3OH (gram) yang diperlukan untuk membuat 50.0 mL 0.40 M larutan adalah …. (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a. 0.80
b. 0.45
c. 0.64
d. 0.50
e. 0.32
9. Massa (g) KClO4 yang diperlukan untuk membuat 275 mL 0.5151 M larutan adalah …. (Ar: K = 39, O = 16, Cl = 35.5).
a. 8.59
b. 12.2
c. 19.6
d. 4.21
e. 1.97
10. Larutan pekat K2CrO4 15.0% massa memiliki massa jenis (densitas) 1.129 g/cm3. Massa (gram) larutan pekat yang diperlukan untuk membuat 200.0 mL larutan 0.150M adalah …. (Ar: K = 39, Cr = 52, O = 16).
a. 34.2
b. 35.3
c. 38.8
d. 40.5
e. 41.4
11. Larutan pekat HCl 37.0% massa memiliki densitas 1.19 g/mL. Massa larutan ini (gram) yang diperlukan untuk membuat 125 mL larutan 1.50 M HCl adalah …. (Ar: H = 1, Cl = 35.5).
a. 17.5
b. 17.0
c. 18.5
d. 18.0
e. 6.84
12. Larutan pekat HBr 48.0% massa memiliki densitas 1.50 g/mL. Massa larutan ini (gram) yang diperlukan untuk membuat 500.0 mL larutan 0.600 M adalah …. (Ar: H= 1, Br = 80).
a. 24.3
b. 40.2
c. 50.6
d. 45.4
e. 54.6
13. Larutan pekat AgNO3 21.9% massa memiliki densitas 1.220 g/cm3. Volume larutan ini (milliliter) yang diperlukan untuk membuat 150.0 mL larutan 0.200M adalah …. (Ar: Ag = 108, N = 14, O = 16).
a. 18.1
b. 17.3
c. 19.7
d. 20.6
e. 19.1
14. Larutan pekat (NH4)2SO4 36.0% massa memiliki densitas 1.2077 g/cm3. Volume larutan (milliliter) / massa larutan (gram) yang diperlukan untuk membuat 175.0 mL larutan 0.120M adalah …. (Ar: N = 14, S = 32, O = 16, H = 1)
a. 7.71
b. 5.93
c. 6.92
d. 8.26
e. 6.40
15. Larutan pekat HI 47.0% massa memiliki densitas 1.50 g/mL. Volume larutan (milliliter) yang diperlukan untuk membuat 250.0 mL larutan 1.50 M adalah …. (Ar: H = 1, I = 127).
a. 66.4
b. 102
c. 62.3
d. 48.0
e. 68.0
16. Sebanyak 25.0 mL larutan pekat HCl (12.0 M) diencerkan menjadi 750.0 mL. Molaritas larutan yang baru adalah …. (Ar: H = 1, Cl = 35.5).
a. 0.400
b. 0.800
c. 0.500
d. 1.00
e. 0.600
17. Sebanyak 10.0 mL larutan pekat HNO3 (15.8 M) diencerkan menjadi 500.0 mL. Molaritas larutan baru adalah …. (Ar: H = 1, N = 14, O = 16).
a. 0.316
b. 0.500
c. 0.250
d. 0.450
e. 0.375
18. Sebanyak 25.0 mL larutan pekat H3PO4 (14.7 M) diencerkan menjadi 500.0 mL. Molaritas larutan baru adalah …. (Ar: H = 1, P = 31, O = 16).
a. 0.735
b. 0.765
c. 0.670
d. 0.795
e. 0.700
19. Fluoksimesterona, C20 H29FO3, merupakan steroid anabolik. Suatu larutan dibuat dengan melarutkan 10.0 mg steroid dalam 500.0 mikro L air. Larutan ini diencerkan menjadi 100.0 mL. Molaritas larutan baru adalah …. (Ar: C= 12, O= 16, F= 19, H= 1).
a. 5.94 x 10-11
b. 1.19 x 10-10
c. 5.94 x 10-8
d. 2.38 x 10-11
e. 1.19 x 10-7
20. Suatu larutan yang mengandung ion Mn2+ dibuat dengan melarutkan 1.485 g senyawa mangan murni dalam asam nitrat dan dilarutkan ke dalam 1.00 L. Aliquot 10.00 mL diencerkan menjadi 500.0 mL. Molaritas larutan terakhir adalah …. (Ar: Mn = 55).
a. 5.06 x 10-3
b. 0.0506
c. 0.0253
d. 5.41 x 10-4
e. 2.53 x 10-4
21. Suatu larutan dibuat dengan melarutkan 516.5 mg asam oksalat (C2H2O4) ke dalam 100.0 mL. 10.00 mL larutan ini kemudian diencerkan menjadi 250.0 mL. Molaritas larutan baru adalah …. (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a. 5.737 x 10-2
b. 5.737
c. 2.295
d. 2.295 x 10-3
e. 5.738 x 10-2
22. Suatu larutan pekat HF 10.0 mL (16.5 M) diencerkan menjadi 250.0 mL. Molaritas larutan terakhir adalah adalah …. (Ar: H = 1, F = 19).
a. 0.570
b. 0.630
c. 0.690
d. 0.660
e. 0.600
23. Volume (mL) 0.872 M larutan K2CrO4 yang digunakan untuk membuat 100.0 mL larutan 0.125 M adalah …. (Ar: K = 39, Cr = 52, O = 16).
a. 13.9
b. 14.3
c. 13.5
d. 14.9
e. 14.8
24. Volume (mL) 1.57 M larutan AgNO3 yang digunakan untuk membuat 250.0 mL larutan 0.200 M adalah …. (Ar: Ag = 108, N = 14, O = 16).
a. 29.3
b. 31.8
c. 30.2
d. 33.8
e. 32.7
25. Volume (mL) larutan pekat H3PO4 (14.7 M) yang digunakan untuk membuat 125 mL 3.00 M larutan H3PO4 adalah …. (Ar: H = 1, P = 31, O = 16).
a. 20.0
b. 25.5
c. 27.5
d. 22.5
e. 17.5
26. Suatu larutan HCl 37.0% sebanyak 50.0 mL memiliki densitas 1.19 g/mL. Larutan ini diencerkan menjadi 0.400 L. Molaritas larutan terakhir adalah …. (Ar: H = 1, Cl = 35.5).
a. 1.68
b. 1.87
c. 1.51
d. 4.08
e. 1.79
27. Suatu larutan K2CrO4 15.0% sebanyak 14.3 mL memiliki densitas 1.129 g/cm3. Larutan ini diencerkan menjadi 100.0 mL. Molaritas larutan terakhir adalah …. (Ar: K = 39, Cr = 52, O = 16).
a. 0.150
b. 0.200
c. 0.125
d. 0.225
e. 0.175
28. Suatu larutan AgNO3 21.9% sebanyak 31.8 mL memiliki densitas 1.220 g/cm3. Larutan ini diencerkan menjadi 250.0 mL. Molaritas larutan baru adalah ….. (Ar: Ag = 108, N = 14, O = 16).
a. 0.275
b. 0.225
c. 0.200
d. 0.175
e. 0.250

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>